Thursday, October 27, 2011

Ambition Makes You Look Pretty Ugly

Gw mo cerita tentang pengalaman gw menjadi e-calo, yaitu calo yang jualan tiket lewat internet. Tiket yang gw jual kemaren adalah tiket konser Owl City yang fenomenal. Fenomenal karena udah sold out dalam waktu beberapa hari semenjak tiket dirilis ke publik.

Walaupun statusnya udah sold out, kebetulan temen gw ada sisa 2 lembar tiket, jadilah gw disuruh jualin.

Nah, gw pikir asik kan, "Wih tiket sold out nih, ini pasti RARE! Jadi bisa gw jual dengan harga semena-mena."

Harga pre-sale yang dibeli temen gw itu 450.000, jadi gw dengan bernafsunya buka harga di angka 650.000 supaya untungnya gede.

Awal-awal jualan, itu bulan Juni. Orang-orang (fans) masih pada kesel karena keabisan tiket Owl City. Jadilah lumayan dicari tiket ini. Dan kebetulan ada yang nanggepin gw, bilang mo beli tiket gw dua-duanya seharga 600.000 per tiket.

Tapi gw tolak. Karena gw masih ngarepin untung yang lebih gede. Jiahahaha...

And at that time I thought it was quite easy. Baru beberapa hari nawarin tiket udah ada yang berani nawar 600.000.

Tapi gw ga nyangka kalo penolakan gw itu bakal jadi blunder luar biasa... karena makin kesana, makin hari makin susah jualin tiketnya. Juli, Agustus, September, seret. Makin lama gw makin ngerasa bahwa di sini tuh yang butuh justru bukan calon penonton konser, melainkan penyuplai tiket kayak gw dan e-calo lainnya.

Gw dan e-calo lainnya butuh tiket kami untuk laku, kalo ngga, tiket angus dan duit modal untuk ngebeli tiket pun angus sia-sia. Sedangkan calon pembeli posisinya lebih unggul... Karena ternyata terjadi ketimpangan antara supply dan demand dalam market tiket Owl City, alias ngga terlalu banyak yang nyari, tapi yang ngejual banyak.

Gw tau begitu karena gw udah ubek-ubek conversation Twitter, Facebook, dan Kaskus yang terkait dengan konser Owl City di Jakarta. Dan gw liat ya emang jauh lebih banyak orang yang jual dibandingin yang nyari.

Jadi ya...

RARE APAAANYAAA RARE JIDAT LU!

Dan karena kondisi itu pulalah gw rasa penyebab kenapa calon pembeli gw orangnya pada rude. SMS-SMS yang masuk di hape gw, orang-orang yang nanyain tiket ke gw tuh pada songong-songong. Pertama-tama mereka akan nanya ke gw harganya berapa, abis itu gw jawab, dan gw tanya apakah dia tertarik. Abis itu udah aja ga dibales lagi.

Jadi kayak, "Ya, harga lo ngga oke, gw cari yang lain, bye". Cuman masalahnya "bye", or even any of that words in that sentence, ga ada yang diutarakan, jadi digantungin aja gitu gw. Ga di-reply lagi. Bangsat. Kacang goreng-kacang goreng gini kan gw jadinya.

Harusnya kan kalo ngga suka, bilang aja "Ngga deh kalo gitu", "Ngga deh, thanks" atau gimana kek. Toh gw ngajak bicara kan, gw nanya apakah dia setuju atau mungkin tertarik. Lha ini... di-reply aja kagak, boro-boro nego.

Tapi yang paling ngenes sih ini, udah susah-susah berusaha jualan tiket, ditambah susah lagi pas tiba-tiba seminggu sebelum konser pihak promotor menggelar program Pay 1 for 2 untuk yang beli tiket Owl City pake kartu kredit BCA. Ternyata para fans masih bisa beli tiket dari sumber resmi, udah gitu dengan deal yang menggiurkan pula. It's like, "DIEEE BITCHEEESSS!!!". And yes, we're the "bitches" referred.

Bangsat kan... Kalo gini ceritanya terancam gua... Terancam jual tiket seharga pas beli--ganti modal doang. Ya gimana yak... Kalo gw orang biasa-biasa aja sih ga masalah. Tapi masalahnya gw ini kuliah di sekolah bisnis, udah lulus pula. Masak lulusan sekolah bisnis jualannya untung 0 rupiah? Malu ama alma mater. Itu mah kaga usah aja jualan. Atau lebih parah lagi, masak gw musti sampe banting harga di bawah harga beli?

Akhirnya gw putuskan untuk merambah jualan gw ke Twitter. Tapi ngga gw promosiin ke orang-orang di timeline gw atau follower gw, melainkan ke orang random aja yang emang lagi nyari tiket. Gw yang biasanya mem-protect tweet gw, untuk sementara itu gw bikin account Twitter gw jadi "public" supaya bisa diakses semua orang. "Ahhh... Oke nih kalo gini", pikir gw.

Sialnya, gw ga inget kalo beberapa hari sebelumnya gw whining-whining ga jelas di Twitter soal susahnya jualan tiket. Aaaggghhh that is so embarrassing! Kalo calon customer gw baca kan ga enak.

Ya bayangin aja ibarat kata lo penjual sate jualan sate terus lo ngeluh-ngeluh karena satenya ngga ada yang beli, "Duh satenya kok ga laku-laku yaaa", sampe kedengeran calon customer. Kan ngga oke tuh. Shit banget man, gw lupa kalo sebelomnya gw whining-whining di account Twitter gw yang pada waktu itu emang bukan untuk konsumsi publik.

Tapi untungnya in the end tiket gw laku kebeli sama buyer yang liat iklan gw dari modifikasi.com. Laku 500.000. Lumayan banget daripada tiketnya angus. Masih ada untung pula ahiahiahia... Jadi muka gw terselamatkan.

Udah gitu buyer gw orangnya kooperatif pula, syukur dah. Gw yang parno kalo tiba-tiba transaksinya di-cancel secara sepihak, bilang gini ke dia (paraphrased), "Oke karena udah deal, tiket saya saya hold buat Mba ya, jangan di-cancel ya. Mohon kerja samanya". Terus dia bilang, "You have my word". Jyahahaha gokil, udah kayak di pelem-pelem action.

Anyway, lesson learned dari pengalaman gw jualan tiket konser a.k.a. jadi e-calo, gw rangkum sebagai berikut:

1. Yang pertama, sold out belom tentu berarti tiket tersebut diburu sama fans. Bisa jadi sold out karena diborong banyak orang untuk kemudian dijual kembali. (See, di sini kita bisa jatuh dalam ilusi bahwa yang pengen nonton konser banyak! Masih banyak orang-orang yang haus tiket! Which might be simply wrong.)

2. Yang kedua, kalo pengen jual tiket yang statusnya udah sold out secara resmi, jual lah awal-awal ketika orang masih pada kesel dan haus tiket. Kemudian juga, semakin awal emang semakin baik, karena kita ngga tau di depannya bakal kejadian kayak apa terhadap situasi market tiket. (Bisa-bisa ada "Pay 1 for 2" mendadak lagi kayak kemaren.)

3. Never underestimate the power of another forums beside Kaskus. Dulu gw berpikir bahwa forum kayak modifikasi.com atau forum.detik.com itu sepi dalam hal transaksi jual beli, unlike Kaskus yang emang rame. Tapi kenyataannya ada aja gitu orang yang beli dari gw, terus ternyata dia tau product gw dari Modifikasi, atau Detik.

4. Dan yang terakhir, dalam hal berjualan tiket, ambisius dan loba itu cuma beda tipis.
Pengennya untung gede-gede (ambisius), giliran ada opportunity di depan mata ga diambil, soalnya masih ngarep more and more (loba). Yaa hati-hati aja kalo ujungnya malah ga dapet apa-apa. Tehehehe... So, be wise about it.