Monday, January 2, 2012

Setahun nganggur? Plus minusnya dikupas di sini!

Plusnya:

1. Freedom!

Lo punya banyak waktu untuk melakukan apa pun yang lo mau. In my case, gw bisa melakukan hobi gw sebanyak apapun yang gw mau lakukan (musik, film, ngasah skill menggitar). Gw bisa ciptakan proyek-proyek kreatif yang, kebetulan aja nih, suka gagal (ehehehe). Gw bisa belajar HANYA hal-hal yang ingin gw pelajari, (creativity, innovation, modern technology, self-help stuffs) jadi bisa disebut semacam custom learning lah. Dan tentunya, gw bisa pergi jalan-jalan kapan pun gw siap, yang mana, membawa kita ke poin nomor dua, yaitu...

2. Travelling!

Kebetulan karena masih dibiayain sama orang tua, dalam setahun kemaren aja gw udah travelling ke berbagai daerah dan propinsi di negeri ini: Pekanbaru, Pulau Bengkalis, Ujung Genteng, Pulau Madura, Madiun, Malang, dan Yogyakarta. Tentunya kalo orang kerja atau kuliah juga bisa travelling lah. Cuman bedanya terletak di fleksibilitas waktu. The good thing about being unemployed, gw bisa pergi kapan aja gw siap.

Nah, lo tau kan yang namanya travelling tuh banyak manfaatnya? Seperti bahwa travelling itu bisa meng-inspire lo! Dan kalo lo pergi travelling ke daerah yang "back to nature" lo bisa mengagumi keindahan alam dan... berbahagia, that you feel like you live in the moment.

3. Writing!

Ada yang bilang kalo orang banyak nge-blog itu barangkali karena dia "got nothing else to do". Mungkin ada benernya. Tapi gw sih suka nulis, karena... ya suka aja. Jadi banyak nge-blog buat gw bukan sesuatu yang memalukan seperti "Yah... You've got nothing else to do, huh?".

Punya banyak waktu untuk nge-blog sedikit banyak mengasah writing skill gw, dan English skill gw. Think about it, kalo lo kerja, apa lo masih punya banyak waktu untuk nge-blog? Okelah misalkan waktu ada. Bagaimana dengan tenaga? Mood? Mental? Jadi dalam hal ini gw mensyukuri bahwa kondisi gw ini mengizinkan gw untuk menulis sebanyak yang gw mau.

Kemudian... Last but not least, plusnya menjadi seorang pengangguran selama setahun ini adalah...

4. Soul searching!

Selama nganggur ini kebanyakan dari mental energy gw dipake untuk berfikir dan soul searching. Relax dulu. Step back, and reflect. Tanya, "Maunya apa?" Gw ngga mau cuma ngebut tapi terus ternyata salah arah. Gw mau gw yakin dulu.

Dan, ya, saat ini gw merasa udah menemukan apa yang gw inginkan. Semacam tujuan hidup, selain dua hal yang diminta oleh Tuhan. Walapun gw juga sadar tujuan ini bisa aja berubah nanti kalo emang perlu berubah. Toh ini kan pemikiran seorang anak muda--yang muda yang idealis... (dan yang masih perlu banyak belajar).


Nah, kalo tadi udah mengenai suka cita dan manfaatnya, sekarang adalah hal-hal yang gw sayangkan karena ngga gw dapetin selama nganggur setahun ini.

Minusnya:

1. No money! No income!

Paling males kalo sebagai pengangguran adalah lo ga punya duit. Untuk kebutuhan sehari-hari, masih bisa lah hidup dibawah naungan orang tua, mau jajan bisa minta sama orang tua. Tapi kalo udah urusan kebutuhan yang kayak, "Men... Gw pengen jalan-jalan ke New Zealand. Men... Gw pengen beli ini... itu..." Udeh aje kaga bisa karena ga punya duit; uang saku juga udah dihentikan semenjak lulus kuliah.

Terlebih lagi, dengan lo ngga ngasilin duit, lo ngga merasakan sense of independence. Walaupun, kalo lo kerja juga, awal-awal lo belom sanggup untuk lepas dari orang tua sepenuhnya, financially speaking.

2. Meeting new people

Obviously, kalo lo kerja, atau sekolah lagi, atau lo berbisnis, lo akan bertemu dengan orang-orang baru yang bisa membawa banyak manfaat. Nganggur? Interaksinya sama orang-orang yang udah lo kenali sejak lama aja. Temen kuliah, temen SMA, SMP... Ga ada orang barunya.

3. Mentor and tutor

Kalo kerja di perusahaan gitu, kalo lo beruntung lo dapet mentor. Dan menurut gw itu kesempatan yang oke banget buat diserep wisdom sama ilmunya. Sayangnya kalo lo nganggur lo ga dapet mentor-mentoran kayak gitu.

4. The scale of things

Bukan berarti kalo gw nganggur gw ngga berkreasi. Gw juga berkreasi. Hanya saja, selama ini masih kecil-kecilan skalanya. Sedangkan kalo gw bekerja di perusahaan yang besar gitu, atau berbisnis, mungkin impact dari kreasi gw bisa mengenai scope yang lebih besar. Skalanya lebih grande gitu.

5. Anxiety

Gw akui bahwa kadang gw juga mikir, "Wah... Temen gw udah di-promote jadi ini, jadi itu, naik pangkat, lah gw mulai beraksi aja belom". Envy? Jealous? Hmm... More like "galau", to be precise. "Kapan gw akan mulai menunjukkan taringnyaaa? (щ"ºДº)щ"


Kesimpulannya:

Satu,
untuk menjawab pertanyaan temen gw, "Banyak manfaatnya ngga setahun ini nganggur?" Jawabannya, banyak. Sejujurnya gw seneng juga kayak gini. Dan kebahagiaan itu gw taro cukup di atas dalam prioritas hidup gw. Tapi, lo and behold, ternyata loss nya juga banyak. Tapi ya gitu, kan emang ini pilihan yang gw ambil saat ini. Mereka yang ngga nganggur dapet apa yang gw ngga dapet, dan gw dapet apa yang mereka ngga dapet.

Dua, gw berpendapat bahwa setelah gw sekolah selama 3 tahun (playgroup, TK) tambah 12 tahun (SD, SMP, SMA) tambah 3 tahun (kuliah), dimana lo nurutin amanah orang tua, dan melakukan apa yang dianggap "benar" oleh society, maka, walaupun di satu sisi gw bersyukur atas semua ilmu yang gw dapat, tapi, gw merasa sekarang saatnya gw bener-bener melakukan hal yang gw suka. Bukan karena orang bilang, "you NEED to do this", tapi karena gw bilang, "I WANT to do this". Maka dari itu gw mencari apa yang gw suka, apa yang gw inginkan.

Dan yang ketiga, apakah gw mau kerja? Mau. Hanya saja, kalo gw kerja, gw mau gw suka sama kerjaan gw, dan ga ngeluh. Dan ga terbebani dilema "I wanna resign but I can't because of the penalty". Dan ga unhappy dalam pekerjaan. Yang gw mau mungkin semacam all or nothing gitu konsepnya: I give my all, or I give nothing at all.